Beroperasinya Laboratorium PCR RS USU Berikan Banyak Manfaat Penanganan Covid-19

TARGET24JAMNEWS.COM || MEDAN – Beroperasinya Laboratorium Polymerase Chain Reaction (PCR) di Rumah Sakit Universitas Sumatera (USU), Jalan Dr Mansyur Medan mulai Jumat (17/4), akan memberikan banyak manfaat dan mempercepat penanganan Covid-19.

“Manfaat yang diperoleh Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Sumut dengan adanya laboratorium bantuan dari Kemenkes ini salah satunya adalah penghematan waktu rawat inap pasien,” kata Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Sumut Whiko Irwan di Media Center Gugus Tugas, Kantor Gubernur Sumut Jalan Pangeran Diponegoro Nomor 30 Medan, Jumat (17/4) yang disiarkan langsung melalui melalui live streaming di kanal YouTube Humas Sumut.

Selama ini katanya, Gugus Tugas Covid-19  Sumut harus mengirim spesimen swab ke Balitbang Kemenkes di Jakarta dan butuh waktu sampai 7-12 hari untuk mendapat hasilnya. Selama waktu itu, pasien dalam pengawasan (PDP) Covid-19 harus menunggu hasilnya di rumah sakit.

“Dengan adanya Lab PCR di Sumut kita bisa memangkas waktu rawat inap PDP di RS dimana selama ini mereka bisa 7-10 hari di RS hanya untuk menunggu hasil tes swabnya. Sekarang kita bisa memulangkan PDP lebih cepat dan tempat rawat inap bisa digunakan pasien PDP yang baru,” katanya.

Selain itu, dengan adanya Lab PCR di Sumut maka penanganan pasien juga lebih terarah dan tepat karena hasil tes swab dapat bisa lebih cepat diperoleh. “Dengan cepatnya hasil tes kita peroleh kita juga bisa lebih cepat memberikan perawatan yang tepat kepada pasien positif Covid-19. Ini tentu sangat berguna dalam penanganan Covid-19,” pungkas Whiko.

Lab PCR ini sendiri sekarang diperuntukkan bagi PDP yang dirawat di RS, Orang Dalam Pantauan (ODP) yang hasil rapid tesnya positif dan ODP yang memiliki kontak erat dengan pasien positif Covid-19. Dengan begitu, pengujian spesimen swab pasien akan lebih cepat dilakukan dan efektif.

“Siapa yang akan dilakukan tes swab adalah PDP yang dirawat di RS, ODP dengan rapid test positif dan orang yang kontak erat dengan pasien positif Covid-19, misalnya keluarga seperti anak dan istri.” kata Whiko.

Sementara itu, untuk data pasien terkait Covid-19 belum banyak berubah dari hari sebelumnya. Untuk PDP bertambah 5 orang menjadi 144 orang, positif berjumlah 103, sembuh 12 orang dan meninggal 10 orang. Untuk itu Whiko kembali mengimbau agar masyarakat tetap disiplin dalam menerapkan protokol kesehatan yang dikeluarkan pemerintah.

“Kami mengimbau masyarakat tetap mematuhi protokol kesehatan karena masih ada peningkatan pasien terkait Covid-19.” tambah Whiko.(Red)

Bagikan berita ini