Pengadilan Bangladesh Jatuhkan Hukuman Mati Kepada 16 Orang Siswa

TARGET24JAMNEWS.COM ||DHAKA – Sebanyak 16 siswa menerima hukuman mati dari Pengadilan di Bangladesh selatan atas tuduhan pembunuhan seorang siswa yang dibakar hidup-hidup, setelah melaporkan bahwa seorang guru di sekolahnya telah melakukan pelecehan seksual.

Putusan pengadilan khusus wanita dan anak-anak pada hari Senin terjadi enam bulan setelah pembunuhan Nusrat Jahan Rafi yang masih berusia 19 tahun.

Wanita muda itu meninggal karena luka bakar parah pada bulan April setelah dia disiram dengan minyak tanah dan dibakar karena menolak untuk menarik pengaduan pelecehan seksual terhadap kepala sekolah di mana dia menjadi murid.

Hafez Ahmed, Ketua Jaksa Penuntut dalam kasus ini, menyambut vonis hari Senin, membuktikan tidak ada yang bisa lolos dengan kasus pembunuhan di Bangladesh.

“Ini prestasi bagi peradilan,” katanya dikutip Al Jazeera.

Mahmudul Hasan Noman, saudara laki-laki Rafi, mengatakan dia “senang” melihat keadilan hukum dalam pembunuhan saudara perempuannya.

“Mereka semua mengambil bagian dalam pembunuhan itu. Sekarang mereka harus menghadapi konsekuensinya,” katanya.

Siraj Ud Doula, Kepala Sekolah di Sonagazi Islamia Senior Fazil Madrasa, termasuk salah satu di antara 16 orang yang dihukum mati. Dia membantah terlibat dalam pembunuhan itu, tetapi 12 dari tersangka telah mengakui kejahatan tersebut, menurut jaksa penuntut.

Pengacara Doula, Mahfuzul Haque, mengatakan akan mengajukan banding atas putusan itu.

“Saya percaya bukti terhadap klien saya tidak diteliti dengan benar,” katanya.

Berbicara sehari sebelum putusan, ayah Rafi AKM Musa Manik mengatakan dia berharap untuk mendapatkan keadilan.

“Seluruh negeri telah melihat apa yang terjadi pada putriku. Dia adalah gadis yang tidak bersalah dan secara brutal dibunuh karena sikapnya yang kuat melawan terhadap kejahatan.”

Pembunuhan Rafi telah memicu protes di seluruh Bangladesh, mendorong Perdana Menteri Sheikh Hasina berjanji melakukan tindakan cepat dalam kasus ini.

Rafi mengajukan keluhan terhadap Doula pada bulan Maret, mengatakan bahwa dia memanggilnya ke kantornya dan menyentuhnya dengan tidak sopan. Petisi menyebabkan penangkapan guru tersebut.

Doula memerintahkan pembunuhan Rafi dari penjara, menurut polisi. Kaki tangannya termasuk dua politisi dengan Partai Liga Awami yang berkuasa dan beberapa siswa di sekolah Islam.

Nusrat Jahan Rafi disiram dengan minyak tanah dan dibakar hidup-hidup pada 6 April lalu. Dia meninggal lima hari kemudian. Kematiannya memicu kemarahan dan aksi protes di Bangladesh.

Para pembunuh merencanakan agar pembunuhan itu terkesan murni sebagai bunuh diri, tetapi Rafi berhasil lari ke bawah setelah api membakar selendang yang mengikat anggota tubuhnya.

Di ambulans, Rafi mengidentifikasi beberapa penyerang dalam sebuah pernyataan video dan berkata: “Guru menyentuh saya. Saya akan memerangi kejahatan ini sampai napas terakhir saya.”

Dia menderita luka bakar hingga 80 persen dari tubuhnya dan meninggal di rumah sakit lima hari kemudian, dia masih bisa memberikan keterangan sebelum meninggal pada 10 April 2019.

Maleka Banu, sekretaris jenderal Bangladesh Mahila Parishad, menyebut keputusan Senin sebagai “vonis penting”.
“Ini bukan hanya tentang pembunuhan; alasan mengapa Nusrat terbunuh mengejutkan seluruh negeri. Dia ingin mendapatkan keadilan atas pelecehan seksualnya, bukannya mendapatkan itu, dia dibunuh secara brutal … Vonis seperti ini diperlukan untuk membiarkan orang-orang tahu bahwa Anda tidak bisa lolos dari pelecehan seksual. ”

Human Rights Watch (HRW) menyambut baik penuntutan para tersangka tetapi mengatakan tidak mendukung hukuman mati terhadap para tersangka.

Ke-16 terdakwa yang dijatuhi divonis mati tersebut di antaranya, adalah Kepala Madrasah SM Sirajuddoula, Ruhul Amin, Shahadat Hossain Shamim, Nur Uddin, Imran Hossain Mamun, Hafez Abdul Quader, Iftekhar Uddin Rana, Maksud Alam alias Moksud, Kamrunnahar Moni, Saifur Rahman Mohammad Zobair, Javed, Umme Sultana Popy, Mohiuddin Shakil, Mohammad Shamim, Abdur Rahim Sharif dan Absar Uddin. Beberapa teman sekelas korban juga termasuk di antara para terdakwa.(Red/ Al Jazeera.)

Bagikan berita ini