dilihat 187 kali

Tahukah Anda Mengapa Aksi 21 – 22 Mei di Bawaslu, Bukan ke KPU?

TARGET24JAMNEWS.COM  |  JAKARTA — Anggota Badan Pengawas Pemilu Rahmat Bagja tidak menyangka aksi 21 – 22 Mei 2019 justru dilakukan di depan kantor Bawaslu. Sebab, infomasi yang didapat Bagja, demonstrasi berskala besar bakal terjadi di depan kantor KPU.

“Kami tidak menyangka, demonstrasi yang rencananya di KPU, ini malah di depan Bawaslu. Kami bengong juga, kok, demonya di Bawaslu ramai-ramai,” ujar Bagja saat dihubungi, Rabu (29/5).

Masih dari informasi yang diterima, kata Bagja, awalnya ribuan massa disebut menolak perolehan suara Pemilu 2019 yang diumumkan Komisi Pemilihan Umum (KPU). Mereka juga menuntut dibatalkannya pengumuman hasil perolehan suara.

Hanya saja, informasi yang diterima Bagja dengan fakta lapangan berbeda. Tuntutan massa tidak berkaitan aspek kuantitatif, melainkan aspek kualitatif hasil Pemilu 2019.

Menurut Bagja, massa menuntut Bawaslu untuk tegas menindaklanjuti dugaan kecurangan secara terstruktur, sistematis, dan masif (TSM) di Pemilu 2019.

“Perkiraan kami demo 21 – 22 Mei yang dipermasalahkan masalah kuantitas atau jumlah perhitungan suara. Kalau masalah kuantitas, memang ke KPU, tetapi permasalahan kualitas hasil pemilu, seperti dugaan kecurangan secara TSM, pasti ke Bawaslu,” ungkap dia.

Bagja mengatakan, Bawaslu siap memberikan jawaban atas dugaan kecurangan secara TSM. Bawaslu akan menyampaikan jawabannya sebagai pihak terkait, dalam sidang gugatan hasil Pemilu di Mahkamah Konstitusi (MK).

“Mohon doanya, semoga kami bisa menjawab pertanyaan nanti di MK,” pungkas Bagja. (red/jpnn)

Bagikan berita ini

Mungkin Anda Menyukai